Articles by "Irian Jaya"
Showing posts with label Irian Jaya. Show all posts
1. Prolog

Pemerintah Amerika Serikat sangat berperan untuk menyerahkan Papua Barat ke dalam Republik Indonesia. Pada tanggal 01 Mei 1963 Papua Barat siderahkan ke dalam pangkuan RI oleh PBB melalui UNTEA. Kedaulatan penuh kepada Indonesia akan diberikan tahun 1969 kalau pelaksanaan AFC dimenangkan oleh Indonesia. 

Kekuasaan Indonesia dalam kurun waktu 6 tahun (01 Mei 1963-02 Agustus 1969) bukanlah bersifat Transfer of Indonesia Authority (Peralihan Kekuasaan Indonesia) melainkan Transfer of Indonesian Administration (Peralihan Administrasi kepada Indonesia). Maka penyerahan tersebut adalah penyerahan di bawah administrasi (Perwalian) Indonesia, bukanlah penyerahan kekuasaan dan kedaulatan. 

Namun demikian dari pihak pemerintah Indonesia telah menafsirkan sebagai penyerahan kekuasaan dan kedaulatan penuh atas Papua Barat sehingga selama 6 tahun itu bertindak tidak sesuai dengan amanat Perjanjian New York 1962 pada pasal 14-21; tetapi sangat sibuk sekali untuk memenangkan PEPERA 1969 dengan melakukan berbagai terror, intimidasi, penangkapan, kekerasan, pembunuhan dan berbagai manipulasi sosial politik terhadap masyarakat Papua yang mempertahankan kemerdekaannya atau tidak mau bergabung dengan Indonesia. Karena itu pelaksanaan PEPERA tidak hanya cacat hukum tetapi juga cacat moral.  

Kemenangan PEPERA 1969 adalah hasil rekayasa politik oleh militer Indonesia, terutama melalui OPSUS (Operasi Khusus) yang diketuai oleh Ali Murtopo. Dalam pelaksanaan Opsus tersebut dilakukan sejumlah operasi militer, yakni Operasi Sadar, Bharatayudha, Wibawa dan Pemungkas. Akibat dari operasi-operasi itu telah terjadi pelanggaran HAM yang luar biasa besar, yakni penangkapan, penahanan, pembunuhan, manipulasi hak berpolitik rakyat, pelecehan seksual, dan pelecehan kebudayaan. Sejumlah kejadian penting dalam kurun waktu 6 tahun tersebut ditelusuri dalam uraian kronologis di bawah ini. 

Bersambung...

Repost: RB. UNIKAB
Ketika berbicara tentang "Papua", bagian barat pulau ini dimaksudkan dalam semua periode politik (Belanda Nugini, Irian Barat, Irian Jaya dan Papua Indonesia).

Ekspedisi sudah banyak dilakukan di pedalaman Papua, namun tidak semuanya survei biologi. Kami membatasi diri di sini dalam daftar hanya ekspedisi biologis, di mana mungkin atau pasti Lepidoptera dan serangga lainnya dikumpulkan di Papua dan peristiwa besar untuk Papua.

Sejarah arkeologi

Penduduk pertama New Guinea, berkulit hitam dan berambut keriting, pertama kali tiba dari barat mungkin 60.000 tahun yang lalu. Sementara permukaan laut jauh lebih rendah pada saat migrasi pertama manusia ke Australia dan New Guinea, masih ada bentangan laut yang harus dilintasi. Naiknya air laut akhirnya memisahkan Australia dari New Guinea dan menyebabkan kumpulan gen divergen yang sekarang muncul dalam tipe fisik yang agak berbeda. Kelompok-kelompok kecil menetap di sepanjang pantai dan jarak pendek ke pedalaman, hidup dari berburu, memancing, dan mengumpulkan. Pasti hanya ada sedikit kontak antara kelompok-kelompok ini tentang apa yang akan digabungkan sebagai pulau New Guinea. Dalam studi terbaru, ahli bahasa tercengang mengetahui bahwa di pulau ini, dengan hanya 0,01% populasi bumi, 15% bahasa dunia digunakan. Dari 800 bahasa yang hampir luar biasa (bukan dialek), sekitar 550 ditemukan di Papua Nugini dan sekitar 250 di Irian Jaya (Papua).

Pada 4000 SM, pertanian berkembang dengan baik, mengarah pada konsentrasi populasi dan struktur sosial yang stabil. Kemudian gelombang imigrasi berikutnya mulai menyapu pantai Papua. Para pendatang baru yang berasal dari Cina Selatan dan menyebar dari Taiwan, perlahan-lahan menyebar dalam rentang waktu dua milenium untuk mendiami Filipina, Indonesia, Malaysia, Mikronesia, dan Polinesia. Di sebagian besar wilayah, jenis baru ini, yang disebut Austronesia, menggantikan populasi yang ada berkat teknologi mereka yang lebih maju dalam peralatan, senjata, dan keterampilan pertanian. Tetapi di New Guinea, mayoritas orang Papua yang telah lama mapan berhasil menolak asimilasi oleh orang Austronesia yang hanya memantapkan diri di beberapa pulau dan jalur pantai terdekat.

Langkah besar berikutnya dalam sejarah Papua adalah "revolusi ubi jalar". Ahli genetika tanaman masih belum menetapkan tanggal yang akurat untuk introduksi ubi jalar ke New Guinea, tetapi dampak dari umbi baru ini merevolusi distribusi populasi dan menghasilkan peningkatan yang besar. Ubi jalar, tidak seperti talas dan tanaman lain yang ditanam sebelumnya, tumbuh jauh di atas garis ketinggian 1.500 meter. Fakta penting ini menempatkan budidayanya di luar kisaran normal nyamuk malaria yang - hingga saat itu - menekan jumlah manusia. Teknik pertanian intensif menanam ubi jalar menghasilkan hasil yang besar yang juga membantu meningkatkan populasi di dataran tinggi New Guinea.

(dari: www.janesoceania.com)

• Peristiwa besar dan ekspedisi awal

1511 - Nugini ditemukan oleh orang Portugis Antonio d'Abreu dan Francisco Serrano.

1526 - Orang asing pertama, gubernur Portugis Ternate Jorge de Menezes, menginjakkan kaki di New Guinea di Warsai (Semenanjung Kepala Burung) dengan apa yang disebutnya "Ilhas dos Papuas".

1545 - Orang Spanyol Ynigo Ortiz de Retes menamai New Guinea untuk pertama kalinya "Nueva Guinea" (berarti "Tanah kekayaan baru", Parsons, 1999). Dia mendarat agak ke timur Sungai Mamberamo.

1623 - Jan Carstensz berlayar ke selatan New Guinea dan melihat pegunungan yang tertutup salju untuk pertama kalinya, yang pada awalnya tidak dipercaya di Eropa.

1678 - Pada 31 Juli 1678 Johannes Keyts adalah orang pertama yang mengibarkan bendera Belanda di Nugini, di titik barat Semenanjung Onin (barat laut Fakfak).

1705 - Penjelajah Belanda Jacob Weyland menemukan Teluk Geelvink (Teluk Cenderawasih). Pegunungan di selatan teluk ini kemudian dinamai menurut namanya.

1768 - Penjelajah Louis-Antoine de Bougainville menamai Pegunungan Cyclops di timur laut Papua.

1793 - Upaya pertama untuk menjajah New Guinea dilakukan oleh Letnan Inggris John Hayes, yang menetap di sebuah desa kecil "Albion Baru" dengan Fort Coronation di Dorey Bay (sekarang Manokwari). Pada bulan April 1795 New Albion ditinggalkan karena serangan musuh terus-menerus dari penduduk asli.

1826 - Dumont D'Urville mengunjungi Teluk Dorey (dimana saat ini Manokwari menetap) dan bertemu untuk pertama kalinya dengan orang-orang Arfak. Dia adalah penumpang di kapal D'Astrolabe dari L.J. Duperrey. Kemudian dia mengunjungi Offack (di Waigeo). Semua jenis hewan dan tumbuhan dikumpulkan.

1828 - Belanda mengklaim bagian barat New Guinea. Pemukiman pertama mereka adalah di Fort du Bus di Teluk Triton. Pada tahun 1836 benteng ini ditinggalkan.

1828 - Salomon Müller mengumpulkan kupu-kupu di Lobo, Teluk Triton.

1838 - Kunjungan kedua Dumont D'Urville, sekarang di Teluk Triton.

1848 - Perbatasan Nugini Belanda ditetapkan pada 141º Panjang Timur oleh pemerintah Hindia Belanda. Itu secara resmi ditentukan pada tahun 1895 dan sampai saat ini merupakan perbatasan yang tidak berubah antara Papua dengan Papua Nugini.

1855 - Para misionaris pertama tiba di Papua. Jerman C.W. Ottow dan J.G. Geissler menetap di Mansinam, pulau di Teluk Dorey (dekat Manokwari).

1858 - "Etna Expedition" menjelajahi Argoeni dan Lakahia Bay untuk mencari pit-coal. Residen H.D.A. van der Goes meneliti negara dan orang-orangnya. Dia juga menjelajahi lingkungan Teluk Humboldt dan menemukan Danau Sentani yang dia yakini sebagai teluk lain di laut. Dia mengadakan ekspedisi kecil di Pegunungan Arfak.

1858 - Alfred Russel Wallace menghabiskan beberapa minggu di Doré (sekarang Manokwari), mengumpulkan burung dan serangga. Kolektornya pergi ke Pegunungan Arfak. Ia juga mengoleksi di pantai Utara Semenanjung Kepala Burung, Waigeo dan Salawati.

1861 - Bab. Allan, asisten Alfred Russel Wallace, memasuki Semenanjung Kepala Burung di Sorong dan menghabiskan satu bulan di pegunungan. Dia juga mengunjungi Mysol (Misool).

1872 - Naturalis Italia Luigi Maria D'Albertis melakukan perjalanan dari Andai ke Gunung Hattam (Arfak).

1873 - Adolf Bernhard Meyer Jerman, dari Museum Zoologi di Dresden, mengunjungi Teluk Dorey dan mengumpulkan lepidoptera. Ia juga mengunjungi Manem (sekarang Manim, sebuah pulau kecil di sebelah barat Numfor), Mafoor (sekarang Numfor), Mysore (sekarang Biak dan Supiori) dan Jobi (sekarang Japen atau Yapen). Dia menjelajahi seluruh pantai "Geelvink" (Cenderawasih). Klik untuk membuka peta rutenya.

1875 - Naturalis Italia O. Beccari mengunjungi Sorong dan menemukan Wai Samson dan pegunungan Morait dan Aas di West Birdshead Peninsula. Ia mendaki Pegunungan Arfak dan mencapai Gunung Hattam (2040 m).

1877 - Naturalis Prancis L. Laglaize mengunjungi orang Karoner, Amberbaker dan Kebar di Northcoast of the Birdshead Peninsula.

1883 - 1884 Naturalis Prancis F.H.H. Guillemard mengunjungi Waigeo, Batanta, Mysol (Misool), Jobi (Yapen) dan Semenanjung Kepala Burung. Dia mengumpulkan burung, kupu-kupu dan serangga lainnya.

1889 - Selama 9 tahun kolektor Jerman H. Kühn dikumpulkan di New Guinea dan pulau-pulau yang berdekatan. Dia mengumpulkan juga di Kepulauan Kay dan di Mysol (Misool).

1891 - Hans Fruhstorfer Swiss mengunjungi Semenanjung Kepala Burung dan mengumpulkan banyak Lepidoptera. Materinya masih tersimpan di BMNH dan ZMHB.

1892 - Kolektor hewan Inggris W. Doherty menemukan bahwa Danau Sentani sebenarnya adalah sebuah danau dan dia menjelajahi daerah sekitar Teluk Humboldt dan mengumpulkan banyak burung dan serangga, yang kebanyakan kupu-kupu. Ia juga mengunjungi Teluk Geelvink (Teluk Cenderawasih) (Wendesi, Andai dan Dorey), serta pulau Jobi (Yapen) dan Roon.

1894 - Kapten laut Inggris H.C. Webster mengumpulkan kupu-kupu dan burung di Teluk Etna.

1896 - W. Doherty mengunjungi New Guinea untuk kedua kalinya, sekarang mengunjungi Kapaur (sekarang Fakfak), Jobi (Yapen), Biak, Mafor (Numfor), Dorey Bay dan Roon.

1896 - Ahli Zoologi E.St. Vraz menjelajahi Pegunungan Arfak dan mencapai hingga 20 km Selatan Gunung Hattam.

1898 - Manokwari dan Fakfak didirikan.

1903 - Ekspedisi ilmiah Danau Sentani dan sekitarnya oleh A. Wichmann, G.A.J. van der Sande, L.F. de Beaufort, H.A. Lorentz dan J.M. Dumas dari Treub Company dan Royal Dutch Geographical Society (K.N.A.G.).

1904 - 1905 "Ekspedisi Southwest New Guinea pertama" (K.N.A.G.) di Sungai Digoel, Sungai Setakwa dan Teluk Etna, oleh J.A. Kroesen, R.J. Posthumus Meyjes, E.J. de Rochemont, J.W.R. Koch dan C.Moerman.

1904 - L.A. van Oosterzee menemukan Danau Angi di Arfak dan Kapten J.H. Hondius van Herwerden menemukan Gunung Wilhelmina (sekarang Gunung Trikora).

1905 - "Ekspedisi Southwest New Guinea kedua" (K.N.A.G.) di Sungai Digoel oleh J.A. Kroesen dan R.J. Posthumus Meyjes.
1905 - A.E. Pratt mengunjungi Fakfak dari Mei hingga Juni untuk mengumpulkan Lepidoptera.

1907 - "Ekspedisi Nugini Selatan pertama" oleh H.A. Lorentz, J.W. van Nouhuys, G.M. Versteeg dan J.M. Dumas. Penemuan gunung Papua, "Pesegems".

1907 - A.E. Pratt mengunjungi Fakfak lagi dari Desember 1907 hingga Februari 

1908. Dia juga mengunjungi, bersama kedua putranya Felix dan Charles Pratt, Pegunungan Arfak dekat Manokwari. Charles juga mengunjungi Wendesi (Desember 1908) dan Warmasin (Danau Anggi, Pegunungan Arfak, Februari 

1909). Kedua bersaudara, Felix dan Charles, bersama-sama mengunjungi Mioswaar (Oktober 1909) dan pergi ke Sungai Uty dan Gunung Misresi di Pegunungan Arfak. Di akhir perjalanan, mereka menghabiskan waktu berbulan-bulan di Pegunungan Cyclops di Teluk Humboldt. Pratt senior dan kedua putranya dikumpulkan selama enam bulan di Pulau Biak.

1909 - Selama penjelajahan Sungai Digoel, Gunung Juliana ditemukan (sekarang Gunung Mandala).

1909 - 1910 "Ekspedisi South New Guinea kedua" oleh H.A. Lorentz, J.W. van Nouhuys, L.I.A.M. von Römer, R. Jaarman dan D. Habbema. Mereka mencapai salju Gunung Wilhelmina (Gunung Trikora).

1909 - 1911 "Ekspedisi Nugini Selatan Inggris pertama" oleh W. Goodfellow, A.F.R. Wollaston, G.R. Shortridge, W. Stalker, Kapten C.G. Rawling, E.S. Marshall dan N.I.L.H.A. Cramer (oleh Ornitholog Inggris Serikat ical). Mereka datang berhubungan dengan orang Papua pegunungan kecil.

1910 - Kapten Schaeffer mencapai Gunung Goliath (Gunung Yamin) (pada tahun 

1911 ia mencapai 3340 m).

1910 - Letnan Van der Bie, Postema dan Dumas menjelajahi Sungai Setakwa dan Utakwa. Naturalis terkenal A.S. Lepidoptera menemani mereka sebagai tamu dan mengumpulkan banyak Lepidoptera hingga Maret 1911.

1912 - 1913 - "Ekspedisi South New Guinea ketiga" oleh Kapten A. Franssen Herderschee, A.A. Pule, P.P. Hubrecht, G.M. Versteeg, J.H. Sitanala dan Letnan L.A. Snell. Mereka mencapai puncak Gunung Wilhelmina (Gunung Trikora).

1912 - 1913 "Ekspedisi Nugini Selatan Inggris kedua" oleh Wollaston, C. Bowden Kloss, Capt. Rawling dan Letnan A. van de Water, juga dikenal sebagai "Ekspedisi Wollaston". Mereka tidak berhasil mencapai salju Gunung Carstensz (Gunung Jaya) sejauh 400 meter! Wollaston mengumpulkan banyak Lepidoptera yang sangat penting dalam ekspedisi ini.

1913 - A.E. Pratt dan kedua putranya Felix dan Charles merencanakan perjalanan baru ke Danau Anggi di Pegunungan Arfak.

1913 - J.C. Baggelaar mengumpulkan banyak Lepidoptera dari bagian barat Papua, dari Teluk McCluer (Teluk Berau) hingga Teluk Arguni.

1914 - Atas perintah J.J. Joicey (pemilik Museum Bukit pribadi) A.E. Pratt dan putra-putranya dikumpulkan di Pegunungan Arfak dan di Kepulauan Schouten (yaitu Biak dan Supiori). Pada akhir tahun 1914 mereka pergi ke Pegunungan Wandammen. Pada bulan Februari hingga April 1915, Pratt dikumpulkan di Waigeo.

1916 - W.J.C. Frost mengumpulkan kupu-kupu di Mysol (Misool).

1920 - Charles, Felix dan J. Pratt mengunjungi Pegunungan Weyland dan Sungai Menoo dan Gunung Kunupi. Mereka juga mengumpulkan di Mefor (Numfor).

1920 - 1921 "The Central New Guinea Expedition", ekspedisi ilmiah ke Pegunungan Nassau dan Gunung Wilhelmina di sepanjang Mamberamo oleh A.J.A. van Overeem, J.H.G. Kremer, J. van Arkel, K. Drost, J. Kooij, H.J.T. Bijlmer, A. ten Haaf, H. de Rook, J. Jongejans, P.F. Hubrecht, W.C. van Heurn, H.J. Lam dan P. Droog (Komite India untuk Survei Ilmiah).

1926-1927- Ekspedisi Belanda-Amerika ke Pegunungan Nassau, disebut juga "Ekspedisi Stirling", dipimpin oleh dr. Matthew W. Stirling dan dengan anggota W.M. Dokter van Leeuwen, C.C.F.M. le Roux, S. Hedberg, R. Peck, J. Hoyte, H. Hamer, Kapten R.W. Posthumus, H. Hoffman, J. Jordans dan J.H. Korteman (Komite Survei Ilmiah India).

1928 - Ernst Mayr, ahli burung Jerman, mengumpulkan burung, mamalia, tumbuhan, dan serangga di Semenanjung Kepala Burung, sebagian besar dari Pegunungan Arfak. Kemudian dia berkumpul di Pegunungan Wandammen dan Pegunungan Cyclop.

1928 - F.S. Meyer memulai kunjungannya ke New Guinea pada tahun 1928 selama 40 tahun ke depan. Pada tahun 1928 ia mengunjungi Semenanjung Kepala Burung.

1928-1929 - Dari Desember 1928 hingga Mei 1929 Pangeran Leopold dari Belgia mengunjungi Kepulauan Hindia Belanda. Ia juga mengunjungi Misool, pantai barat daya New Guinea (Teluk Triton), Japen dan Pegunungan Arfak. Selain hewan lain, ia juga mengumpulkan serangga ((jenis) material di ISNB, Brussel).

1930 - F.S. Meyer mengunjungi Pegunungan Weyland.

1932 - Miss Lucy E. Cheesman mengunjungi Pegunungan Cyclops untuk mengumpulkan serangga. Dia adalah penjelajah wanita pertama di daerah itu dan itu sangat luar biasa karena dia bepergian sendirian, di masa yang tidak terlalu aman bahkan untuk pria.

1933 -1934 "Ekspedisi Archbold Pertama" di New Guinea, oleh Richard Archbold Amerika yang kaya.

1934 - W. Stüber mengumpulkan flora dan fauna untuk dijual dari wilayah Teluk Humboldt dan pedalaman Hollandia (Jayapura) pada Mei 1934. Kupu-kupu, ngengat, dan serangga lainnya dijual ke BMNH, RMNH dan Dr. J.M.A. van Groenendael, yang menyumbangkan banyak koleksi Lepidoptera Indonesia (dan beberapa serangga lainnya) ke ZMAN.

1936 - "Ekspedisi Colijn" ke Puncak Carstensz (Gunung Jaya), dipimpin oleh A.H. Colijn, F.J. Wissel dan J.J. Mengantuk. Hampir tidak ada serangga yang dikumpulkan, karena ini lebih merupakan ekspedisi geologis. Selama ekspedisi ini, dua penemuan penting dibuat: Danau Wissel dan, secara kebetulan, Lembah Baliem.

1936 - Nona L.E. Cheesman bergabung dengan "Ekspedisi Archbold Kedua" di Pegunungan Cyclop.

1938 - Nona L.E. Cheesman mengunjungi Waigeo dan Yapen untuk mengumpulkan serangga.

1938 - 1939 Nona L.E. Cheesman bergabung dengan "Ekspedisi Archbold Ketiga" ke Pegunungan Salju, yang sangat sukses. L.J. Toxopeus memimpin ekspedisi dan berikut ini. Dalam ekspedisi ini juga dikunjungi Danau Wissel (Paniai) dan Lembah Baliem.

1939 - "Ekspedisi Archbold keempat dan terakhir sebelum perang" (empat lainnya diadakan setelah Perang Dunia II tetapi tidak terlalu ambisius), atau Ekspedisi Nugini Tengah 1939 oleh Royal Dutch Geographical Society, atau Ekspedisi Le Roux, untuk Pegunungan Nassau (di sekitar Danau Habbema dan Gunung Wilhelmina), Pegunungan Tengah dan sekitar Hollandia (Jayapura).

1939 - R.G. Wind dan istrinya mengunjungi Fakfak dan Merauke untuk mengumpulkan kupu-kupu dan serangga, yang dijual ke museum.

1941 - "Ekspedisi Negumy" di Birdshea selatan d Peninsula, yang diikuti oleh E. Lundquist yang mengoleksi kupu-kupu.

1942 - Pendudukan New Guinea oleh Jepang.

1959 - "Ekspedisi ke Pegunungan Bintang" dengan L.D. Brongersma dan G.F. Venema. Lepidoptera dikumpulkan di Mabilabol (Oksibil). Materi yang dikumpulkan terutama disimpan dalam koleksi RMNH, beberapa di BMNH dan ZMAN.

1963 - Pada tanggal 1 Mei Nugini Belanda diserahkan kepada pemerintah Indonesia dan diberi nama Irian Barat. Pada tahun 1973 provinsi ini diberi nama Irian Jaya. Pada tahun 2000 menjadi Papua yang terbagi menjadi dua provinsi: bagian barat (termasuk Kepala Burung) diberi nama Irian Jaya Barat dan sejak April 2007 Papua Barat, provinsi bagian timur diberi nama Papua.

Ekspedisi di Pegunungan Bintang, 1959. (dari: "Het witte hart van Nieuw-Guinea" [The white heart of New Guinea], Brongersma & Venema, 1960)

• Ekspedisi modern

Karena bepergian ke dan di New Guinea tidak lagi eksklusif untuk penjelajah yang sangat beruntung dan kaya lagi, karena kapal pesiar dan maskapai penerbangan sering mengunjungi kota-kota besar, menjadi tidak mungkin untuk menyimpan daftar lengkap ekspedisi modern dan kunjungan dari ahli entomologi. Wisatawan dan kolektor akan mengambil kesempatan untuk mengumpulkan kupu-kupu dan serangga lainnya untuk koleksi mereka. Namun inventarisasi ilmiah modern belum banyak dilakukan di Papua.

Sejak akhir tahun 1970-an misionaris Henk van Mastrigt telah (dan masih) aktif mengumpulkan di daerah tersebut. Koleksinya yang sangat banyak ada di Jayapura dan terdiri dari semua famili Lepidoptera dengan spesies yang sebagian besar berasal dari bagian timur laut Papua (Mamberamo, Jayapura, Lembah Baliem, Pegunungan Bintang, dll.). Spesialisasinya pada genus Delias (Pieridae) telah menghasilkan banyak publikasi ilmiah dengan banyak (sub) spesies baru. Melalui bimbingannya yang antusias dan berpengalaman memungkinkan untuk mengadakan lima ekspedisi baru-baru ini dengan para ilmuwan dari Belanda.

Pada tahun 1993 dilakukan ekspedisi selama 8 minggu ke Lembah Baliem, Semenanjung Kepala Burung, Semenanjung Wandammen, Roon dan Biak (R. de Vos, A.J. de Boer dan A.L.M. Rutten).

Pada tahun 1996 dilanjutkan dengan ekspedisi selama 9 minggu ke Semenanjung Kepala Burung, Batanta dan Semenanjung Wandammen (R. de Vos, A.J. de Boer, P.J. Zumkehr, G. Withaar dan H. de Jong).

Sejak tahun 2000 mahasiswa Universitas Cenderawasih telah terlibat dalam serangkaian survei entomologi, bekerja sama dengan Conservation International Indonesia dan/atau Henk van Mastrigt, sebagai berikut:
· Sekitar Yongsu di Pegunungan Cyclops (2000)
· Daerah Mamberamo di sekitar Dabra (2000)
· Pulau-pulau di Kecamatan Pantai Timur: Wakde, Yamna, Masih-masih, Podena, Yarson dan Anus (2001).
· Kepulauan Kumamba, utara Sarmi (2002).
· Pulau Moor dan Mambor, utara Nabire (2003).
· Sisi selatan pulau Supiori (2004).
· Kawasan Mamberamo di lingkungan Marina Vallen (2004)
· Lingkungan Fak-Fak (2004)
· Pulau Numfor (2005)

Pada tahun 2005 diadakan ekspedisi bersama mahasiswa dan dosen Universitas Cenderawasih (UNCEN) di Waena (dekat Jayapura) selama 7 minggu ke Pegunungan Bintang dan Walmak (Kabupaten Nipsan) di Pegunungan Jayawijaya (R. de Vos, G. Withaar, P.J. Zumkehr, J.H.H. Zwier, T. Lackner dan D. Mannering). Selama ekspedisi ini banyak serangga telah dikumpulkan dan sekarang disimpan di Museum Zoologi Amsterdam (ZMAN) dan menunggu penelitian ilmiah (beberapa di antaranya sudah dalam penelitian).

Pada bulan Oktober 2008 dua survei diadakan oleh anggota Yayasan Serangga Papua (R. de Vos, P.J. Zumkehr, V. Kalkman, J. de Vos dan J. Schaffers) dan mahasiswa UNCEN di pantai utara Pulau Supiori dan lagi di Walmak. Dua anggota juga mengunjungi Lelambo, sebuah desa pegunungan kecil di ketinggian 900 meter, agak di utara Walmak. Bahan serangga yang telah dikumpulkan disimpan di Zoological Museum of Amsterdam (ZMAN). Selama survei ini banyak foto makro serangga yang dibuat oleh J. Schaffers yang akan digunakan untuk website ini.

Pada bulan Oktober-November 2011 survei kelima diadakan oleh Yayasan Serangga Papua (R. de Vos, P.J. Zumkehr, G. Withaar, J. Schaffers (sebagian), H. Smit, J. & S. Sinnema dan S. Lamberts) . Kali ini terutama Semenanjung Kepala Burung yang dikunjungi: Pegunungan Arfak (Mokwam, Danau Anggi) dan Senopi (Dataran Tinggi Tamrau).

Pada November 2014 Piet Zumkehr, Siep dan Janny Sinnema serta Frans Groenen mengunjungi Fakfak (Semenanjung Onin) dan Mokwam (Gunung Arfak). Pada bulan Oktober 2015 Rob de Vos, Daawia Suhartawan dan Erlani Rahareng memiliki rencana yang sama tetapi ini digagalkan oleh banyak kebakaran hutan yang mengakibatkan penutupan sebagian besar lapangan terbang di Selatan. Sebaliknya, mereka mengunjungi Kaimana dan hutan primer Distrik Buruway, dekat Pegunungan Kumawa.

Pada bulan November-Desember 2005 Ekspedisi Pegunungan Foja diselenggarakan oleh LIPI dan Conservation International. Itu dilakukan selama empat minggu dan hasilnya luar biasa. Banyak hewan baru dan tumbuhan ditemukan di daerah yang mungkin hampir tidak pernah ada orang sebelumnya. Sekitar 25 spesialis bergabung dalam ekspedisi ini (dibimbing oleh Bruce Beehler), di antaranya kontributor kami Henk van Mastrigt dan Evie L. Warikar (UNCEN), yang mengumpulkan semua jenis serangga, yang banyak di antaranya tampaknya baru bagi sains.

Pada akhir Oktober sampai November 2008 Ekspedisi Gunung Foja lain oleh penyelenggara yang sama diadakan dan sekali lagi kontributor kami dan spesialis kupu-kupu Henk van Mastrigt berpartisipasi. Hujan turun lagi kali ini tetapi Henk berhasil mengumpulkan lebih banyak kupu-kupu dari sebelumnya dan juga ngengatnya cukup melimpah. Hasil ekspedisi ini akan menyusul nanti di website ini.

Pada bulan Maret 2009 survei diadakan di Pulau Misool oleh Entomological Society of Latvia (Lettland) dengan D.Telnov, M.Kalnins, K.Greke dan Z.Pipkaleja. Mereka mempelajari serangga dan Mollusca non-laut. Pada tahun 2010 anggota masyarakat yang sama mengunjungi Semenanjung Kepala Burung (Papua Barat) di "leher" (Kaimana, Teluk Triton, Teluk Bitsyari, Danau Triton) dan Semenanjung Onin (Pegunungan Fakfak). Pada musim gugur 2015, Dmitry Telnov mengunjungi daerah Ayamaru / Aitinyo di semenanjung Doberai, Pegunungan Arfak dan danau Anggi, serta wilayah Merauke & Transfly.  

https://www.papua-insects.nl/history/history.htm